Arsip

Archive for the ‘Strategic Management’ Category

Mengantisipasi Perubahan

Pagi ini saya membaca koran yang sebagian isinya penuh dengan tulisan yang berisikan kekhawatiran.   Demikian juga semalam “trending line” tweeter banyak bercerita tentang pro dan kontra terhadap berbagai isu munculnya pemimpin baru.   Semua memiliki kemiripan, merupakan reaksi yang muncul spontan karena antisipasi akan terjadinya “perubahan”. Yess perubahan dari kondisi “status quo” yang ada — menuju rancangan kondisi yang diskenariokan oleh Promotor Perubahan.

Mengapa status quo tidak bertahan lama dan selalu bergeser kepada kondisi baru yang kemudian menimbulkan pertentangan, silang pendapat dan reaksi keras ketidak-setujuan?

Meminjam isitilah ilmu ekonomi tingkat pertama, begitu satu tatanan bergeser dari satu kondisi “equilibrium yang lama” kepada posisi “keseimbangan yang baru” maka biasanya akan diikuti oleh perubahan2 tatanan yang ada dan mapan untuk jangka waktu lama. Dampak perubahan kebijakan makro ekonomi menuntut bahwa harga bisa naik dan bisa juga turun. Mereka yang kaya bisa saja menjadi miskin dan mungkin sebaliknya. Buruh pabrik bisa saja ada yang menikmati manfaat dan bisa juga sebaliknya mananggung efek negatif. Jadi intinya dari tindakan perubahan akan ada kelompok masyarakat yang diuntungkan dan ada yang dirugikan.

Naaaah dengan masuknya para pemimpin baru negara2 didunia, terakhir terpilihnya Presiden Amerika Serikat ke-45, yang istilah kerennya bekerja untuk memenuhi “tuntutan warga domestic” , maka terjadilah kegoncangan pada tatanan keseimbangan ekonomi global, pasar keuangan, perjanjian kerjasama antar Negara dan lulurnya komitmen yang dipegang President sebelumnya. Duniapun mengalami perubahan ke arah pendulum menuju kesimbangan barunya.

Ambil contoh misalnya bagaimana Masyarakat Ekonomi Eropah terguncang dengan keributan-keributan akibat keluarnya negara Inggris dari Kelompok Ekonomi Regional tersebut.   Demikian juga sekarang kita menyaksikan bagaimana Masyarakat dan Pemimpin Dunia dibuat ketar-ketir akibat akan adanya perubahan tatanan masyarakat Amerika Serikat yang ingin dirubah oleh kepemimpinan baru President Donald Trump.

tea_party_-_pennsylvania_avenue

(picture from Google)

Dengan “perubahan-perubahan” yang bisa terjadi apakah dalam organisasi publik, swasta maupun kegiatan mandiri, terdapat beberapa hal yang ingin saya “sharing” pada teman-teman tentang esensi “mekanisme kejadian” suatu “perubahan”:

(1) Bahwasanya “perubahan” banyak didorong akibat ketidak puasan atas kinerja yang ada.

Secara makro, kasus di Inggris didorong oleh tuntutan warga negara senior yang ingin agar kondisi kesejahteraannya tidak tergusur oleh kedatangan warga immigrant pendatang.   Kasus di Amerika Serikat terjadilah kehebohan dengan maraknya demo akibat kebijakan Pemerintah yang Baru mengusung “perlindungan pada kepentingan utama warga Amerika” dalam urusan investasi, ekonomi perdagangan luar negeri dan lalu lintas orang maupun modal. Kemudian ditambah lagi karena adanya tekanan deficit fiscal maka terjadi tuntutan perlunya kebijakan efisiensi nasional dikeluarkan, dengan memangkas berbagai kepentingan program kesehatan, pendidikan dan hak asasi.

Secara mikro, setiap perubahan biasanya tercetus dan kemudian menjadi dorongan Pimpinan Organisasi melakukan “perubahan” karena tidak bekerjanya unit-unit organisasi dalam mencapai tujuan.   Misalnya saja, kinerja Kantor Cabang yang tidak bagus dan kalah bersaing di wilayahnya, berdampak Pimpinan Organisasi melakukan perbaikan dengan mengganti pejabat atau menutup Kantor Cabang tersebut. Kondisi kalah bersaing di pasar industri bisa menuntut Pimpinan melakukan program pemangkasan biaya atau program perumahan karyawan. Kemudian dalam kasus “mekanisme pola kerja secara berkelompok”, bisa saja Leader-Leader Unit melakukan kebijakan “bedol desa” dan kemudian menggantikan tenaga2 andalan (coreteam) mereka — begitu signal-signal kemunduran dalam meraih target selalu tidak terpenuhi.   Demikian juga jika satu “ranting jaringan pemasaran” menunjukkan gejala lumpuh, bisa saja kemudian ranting tersebut diabaikan dan segera digantikan dengan proses scouting member baru yang lebih energetic.

(2) Bahwasanya setiap “perubahan” akan mengguncang tatanan yang lama dan menimbulkan reaksi yang berlebihan secara negatif dikalangan Anggota Organisasi/Masyarakat.

Alineasi (keberpihakan) atas kesamaan isu, apakah sifatnya positif ataupun negative, akan mendorong timbulnya reaksi protes yang keras.   Biasanya dalam kasus apapun, protes keras ini akan kalah dengan sendirinya, karena komitmen rezim Pembaharu yang relatif lebih dominan dan punya kuasa. Akhirnya para pelaku protes menghadapi frustasi yang berkepanjangan dan akan merasa terpojok atau lelah dengan sendirinya, yang diakhiri dengan keapatisan pada kondisi yang baru.

(3) Dengan berjalannya waktu “tindakan-tindakan pembaharuan” bisa memberikan hasil atas target yang diinginkan untuk dicapai. Posisi “status quo baru” akan menggantikan posisi yang lama.   Kondisi ini akan terguncang kembali saat ketidakpuasan meningkat atau karena masa jabatan pimpinan telah berakhir.

Melihat pada kasus-kasus bagaimana para Pemimpin/Leader organisasi sepanjang masa mengelola perubahan, ada beberapa manfaat yang bisa saya sarankan.   Memang idea untuk melakukan “perubahan” pada kebijakan atau bentuk struktur organisasi bisa menimbulkan reaksi kompromi yang positif atau reaksi perlawanan yang negative.   Reaksi negatif ini pada akhirnya biasanya akan melemah karena mungkin sebagian tuntutan telah diakomodir atau karena habisnya amunisi dari para pelaku protes.

Jika memang Strategi Perubahan itu sendiri perlu dilakukan, para Leader Organisasi hendaknya telah menyiapkan kejelasan blueprint kebijakan/konsep yang diusung dan ketegasan dalam proses pelaksanaannya. Jika timbul protes dengan reaksi negatif yang masif maka perlu dilakukan upaya mitigasi untuk mencapai kompromi sebelum ekskalasi bola saljunya semakin berbahaya.

Penulis: Aditiawan Chandra – 23 Januari 2017

Iklan

Merger dan Akuisisi Bank Nasional: Realitas dan Tantangan

          Merger dan akuisisi perusahaan perbankan kembali marak terjadi di Indonesia pada akhir-akhir ini. Sukses merger dari bank papan atas seperti Bank Mandiri, Bank Danamon dan Bank Permata telah merangsang bank-bank pada papan menengah seperti Bank Haga dan Bank Hagakita untuk bergabung dengan pihak bank asing Rabobank. Dan terakhir ini kita melihat adanya minat dari bank-bank kecil menengah (Bank Harta, Bank Mitraniaga, Bank Harmoni) untuk melakukan strategi serupa, sebagaimana diuraikan pada artikel Fahmi Achmad pada Bisnis Indonesia 14 Nopember 2006. Baca selanjutnya…

Prinsip-Prinsip dalam Merancang Kebijakan Good Governance dalam Suatu Organisasi

USAHAWAN NO. 09 TH XXXII SEPTEMBER 2003
Kebutuhan akan pelaksanaan good governance dalam organisasi sudah merupakan kebutuhan mendesak bagi pucuk pimpinan organisasi. Kebijakan good governance sebagai instrumen dasar dalam merancang pedoman good governance dalam organisasi harus memiliki perspektif yang luas, komprehensif, dan terintegrasi Baca selanjutnya…

Restrukturisasi Dunia Usaha dalam Pembangunan Ekonomi

Oleh: Aditiawan Chandra, Teguh Dartanto SE dan Fahrul Ismaeni 

Seminar Perkembangan Restrukturisasi Perbankan dan Dunia Usaha, 2002.

          Genap lima tahun sudah krisis keuangan di Asia menerpa sendi-sendi perekonomian bangsa. Krisis yang bermula dengan kejatuhan nilai mata uang Bath pada tahun 1997 melumpuhkan banyak lembaga perbankan, perusahaan sekuritas dan keuangan di kawasan Asia Tenggara termasuk Indonesia, menular sampai ke negara lain  seperti Korea dan China. 

         Paradigma pembangunan dan pola berusaha yang baku berlaku pada saat itu menjadi kadaluwarsa akibat krisis perekonomian negara dan  kepercayaan pada alat pembayaran yang digunakan di negara-negara tersebut. Krisis keuangan inipun tanpa pandang bulu membuat demam akut dari sebagian  para pelaku sektor riil di negara kita, khususnya pada kegiatan ekonomi yang berorientasikan ekspor dengan impor content yang tinggi.  Baca selanjutnya…

%d blogger menyukai ini: