Beranda > Ekonomi Lokal, PMA/PMDN, Taktik Pembangunan > Strategi Investasi Untuk Menarik Investor

Strategi Investasi Untuk Menarik Investor

A. Latar Belakang

          Selama hampir lebih dari dua dasawarsa proses pembangunan di tanah air tercinta Indonesia, kita menyaksikan dan mengalami pertumbuhan perekonomian yang secara bertahap meningkat dengan pesatnya. Bahkan beberapa tahun sebelum krisis terjadi, mesin pertumbuhan ekonomi telah terpacu melebihi daya dukung kapasitasnya dengan segala akibat yang harus kita tanggung: seperti melonjaknya hutang luar negeri; misalokasi sumber daya nasional kepada pengembangan sektor manufaktur yang sangat tergantung pada komponen bahan baku impor; suburnya kolusi-korupsi-dan nepotisme; dan yang tidak kalah pentingnya adalah ketimpangan pembangunan antar wilayah (propinsi) di Indonesia.

         Ketimpangan pembangunan daerah di negeri kita ini dapat disimak dengan data-data faktual berikut ini: Propinsi-propinsi di Jawa yang meliputi sekitar 7 persen areal produktif di Indonesia menyumbangkan sekitar lebih dari 60 persen total Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia tahun 1997. Sebelum krisis perekonomian menerpa sendi-sendi penghidupan masyarakat kita, DKI Jakarta memiliki kontribusi terbesar dalam pendapatan daerahnya (17,5%), di ikuti oleh Jawa Barat (17,4%) dan Sumatera Utara. Kemudian empat propinsi di luar Jawa yang memiliki sumber daya alam (SDA) terkaya ternyata hanya menyumbangkan sebagian kecil PDB Indonesia. Dalam hal ini Kalimanatan Timur menyumbangkan 5 persen, Riau 4,5 persen, Sumatera Selatan 3,3 persen dan Aceh 3 persen. Pada saat ini diperkirakan gambaran disparitas ini akan semakin memburuk.

          Ketimpangan pembangunan daerah ini tidak dapat dibiarkan dan dianggap sebagai sesuatu yang given, mengingat rawannya masalah ketidak puasan masyarakat belakangan ini terhadap pola pembangunan nasional bertahap versi Rostow yang telah diadopsi oleh para teknokrat orde baru selama lebih dari 30 tahun. Tuntutan desentralisasi dan hak otonomi untuk mengatur dan merencanakan pembangunan daerah merupakan sesuatu keputusan politik yang rasional, sehingga perlu diantisipasi persiapannya secara matang.

         Makalah ini dipersiapkan untuk memenuhi term of reference yang dipersiapkan oleh Panitia Semiloka Pemberdayaan BUMD menghadapi otonomi daerah. Secara lebih terfokus, makalah ini merupakan sumbangan pemikiran dari penulis dalam upaya bagi Daerah –Daerah Otonom menyusun strategi pembangunan daerahnya untuk dapat menarik investor. Pemikiran tersebut diajukan dengan berbagai asumsi dasar tentang desentralisasi, yang diinterpretasikan dari butir-butir pasal UU No.22 Tahun 1999 dan UU No 25 tahun 1999 serta pengetahuan penulis dalam bidang pembangunan ekonomi daerah dan pengembangan iklim investasi.

B. Asumsi Dasar Landasan Desentralisasi Pembangunan Pasca UU No.25/1999

          Upaya pembangunan dan strategi pembangunan daerah yang cenderung sentralistik merupakan salah satu faktor dominan yang memperkuat ketimpangan pembangunan ekonomi di Indonesia. Paradigma dan model pembangunan perekonomian daerah yang diakomodasikan kepada keperluan sistem perencanaan pembangunan perekonomian nasional, dengan berbagai modelling perekonomian makro yang sifatnya komprehensif, menyebabkan teralokasinya dana dan sumberdaya pembangunan kepada sektor-sektor favorit yang sayangnya bias terkonsentrasi di daerah-daerah pembangunan di Jawa dan beberapa kantong daerah perkotaan di Sumatera. 

            Sentralisasi berbagai keputusan pemerintah dan lembaga publik/departemen pada tingkat pusat telah pula memperbesar inefisiensi, antara lain dengan semakin banyaknya proyek-proyek pembangunan di daerah yang tidak sesuai dengan tuntutan dan kebutuhan daerah. Kita menyaksikan pula bagaimana hampir sebagian besar daerah Propinsi di luar Jawa tidak berdaya dalam melaksanakan program-program pembangunannya secara swakelola mengingat keterbatasan kewenangan yang diberikan oleh Pemerintah Pusat dalam menggali dan menggunakan dana pembangunan daerah.

          Permasalahan ketimpangan dan segala bentuk ketidakadilan pembangunan kemudian semakin muncul ke permukaaan , khususnya dengan tumbangnya era pembagunan orde baru. Aspirasi daerah untuk mengatur rumahtangga sendiri secara lebih mandiri muncul tak terelakkan, antara lain dengan keinginan beberapa daerah untuk mendapatkan hak otonomi penuh dari Pemerintah Pusat dalam menjalankan roda pemerintahan daerahnya. Tidak heran pula jika kita melihat kenyataan masyarakat Aceh yang menginginkan kemerdekaannya mengingat kontribusi SDAnya yang begitu tinggi terhadap penerimaan minyak bumi sementara pendapatan per kapitanya jauh di bawah kinerja rata-rata nasional.

         Syukur Allhamdullilah para wakil rakyat dalam orde pasca orde baru dapat menghayati dan mengerti tuntutan-tuntutan tersebut dengan mengeluarkan ketetapan Undang-Undang No22 Tahun 1999 tentang (otonomi) Pemerintahan Daerah dan Undang-Undang No25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Daerah.

Kedua Undang-Undang tersebut mengatur ketentuan pelaksanaan otonomi kepada pemerintahan di daerah, khususnya daerah kabupaten dan daerah kota, yang lebih luas dibandingkan dengan Undang-Undang No.5 Tahun 1974. Apabila sebelumnya pemahaman desentralisasi adalah terbatas pada azas dekonsentrasi dan azas delegasi atau pelimpahan wewenang dalam pengambilan keputusan dan administrasi pelaksanaan fungsi-fungsi kepemerintahan kepada institusi semi otonom di daerah, maka setelah dikeluarkannya UU No 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah dan UU No25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah azas devolusi merupakan bentuk desentralisasi yang lebih luas yang ingin dicapai oleh para wakil rakyat dan pemerintah. Dalam hal ini Pemerintah Pusat melimpahkan wewenangnya dalam pengambilan keputusan, pembiayaan dan manajemen kepada Daerah Otonom.

         Perkembangan arah pembangunan yang lebih terdesentralisasi dan otonom ini perlu disambut dengan berbagai perubahan cara pandang dan harapan terlaksananya pembangunan daerah yang lebih berkeadilan dan merata. Melihat dan mempelajari butir-butir pasal yang ada pada kedua Undang-Undang dan berbagai implikasi pelaksanaan Undang-Undang tersebut, penulis merasa perlu mengajukan beberapa asumsi dasar tentang filosofi dan landasan desentralisasi pembangunan daerah yang seyogyanya diperhatikan oleh para perumus dan pelaksana kebijakan pembangunan nasional dan daerah di masa yang akan datang berikut ini:

1. Penekanan pada good governance. Pelaksanaan otonomi daerah pada era globalisasi menuntut proses pengelolaan pemerintahan melalui keterlibatan stakeholders yang lebih luas dalam bidang ekonomi, sosial dan politik dan pendayagunaan sumber-sumber alam, anggaran dan sumberdaya manusia menurut kepentingan semua pihak dalam cara yang sesuai dengan prinsip-prinsip keadilan, kejujuran, persamaan, efisiensi, tranparansi dan akuntabilitas.

2. Region vs People. Otonomi daerah dan desentralisasi pembangunan daerah pada era pasca UU No.22 1999 harus lebih menekankan pada prioritas kepentingan kelompok mayarakat di daerah dan tidak kepada kepentingan daerah atau wilayah yang menjadi obyek rekayasa perencanaan pembangunan.

3. Participatory democracy. Berbeda dengan cara-cara dan proses pengambilan keputusan yang selama ini dilakukan sepihak dan bersifat sentralistik, maka dalam era otonomi sekarang ini proses pembangunan daerah harus menjunjung tinggi partisipasi kelompok masyarakat dalam pembangunan, antara lain dalam menetapkan prioritas tujuan-tujuan pembangunan daerah.

4. Kesejajaran Hubungan Organisasi. Sebelum dikeluarkannya UU No.22/1999 dalam melaksanakan azas dekonsentrasi Daerah Propinsi seringkali dalam prakteknya membawahi Daerah Kabupaten dan Daerah Kota. Untuk masa mendatang wilayah administratif dibatasi hanya pada satu daerah, yakni Propinsi. Hubungan kerja antara Pusat/Departemen/Propinsi dan Daerah Otonom (Kabupaten/Kota) merupakan mitra kerja hierarki organisasi yang sejajar dan bukan bersifat hirarkis.

5. Ikatan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Walaupun otonomi merupakan pengakuan kemandirian mengatur rumahtangga daerah, desentralisasi hubungan pusat-daerah tetap harus terlaksana dalam ikatan kepentingan NKRI.

6. Pengawasan. Kontrol pemerintah pusat tetap diperlukan untuk menjaga dan memelihara integrasi nasional sebagai kepentingan politik bersama; sementara DPRD melakukan fungsi pengawasan yang lebih luas dan aspiratif pada tingkat daerah.

7. Hak dan kewajiban yang seimbang. Otonomi daerah disamping merupakan pemberian kewenangan daerah untuk mengelola SDA dan memperoleh tambahan pendapatan, proses desentralisasi ini harus juga dibarengi dengan pelimpahan tanggung jawab pada pengadaan infrastruktur daerah yang efisien berikut upaya pemberian jasa pelayanan publik yang lebih baik.

8. Minimal Social Overhead Capital(SOC). Berbeda dengan konsep minimal requirement yang diajukan oleh Rostow maka desentralisasi pembangunan daerah sebagai implikasi penerapan otonomi versi UU No25/1999 perlu didahului dengan peningkatan kompetensi kelembagaan dan sumberdaya manusia yang mampu melaksanakan operasionalisasi otonomi daerah dan desentralisasi pembangunan yang terdapat di dalamnya.

9. Sinergi Hubungan Antar Daerah. Proses otonomi pembangunan daerah akan mendorong masing-masing daerah untuk mengejar ketertinggalan dalam pembangunannya secara serempak. Namun demikian perlu diupayakan bahwa dalam merumuskan kebijaksanaan-kebijaksanaan daerah maka jangan sampai keputusan yang dipilih untuk dilaksanakan di masing-masing daaerah dapat merugikan kepentingan daerah-daerah lainnya di sekelilingnya. Bahkan sangat disarankan untuk mencari solusi-solusi yang dapat menghasilkan sinergi bersama.

10. Vicious Circle of Disparity. Dalam sejarah pembangunan daerah di berbagai negara di dunia, proses otonomi dan desentralisasi pembangunan daerah tidak secara sekaligus dapat menghilangkan disparitas pembangunan antar daerah dalam tempo yang relatif singkat. Proses menuju convergency pendapatan per kapita antar daerah harus dilalui dengan proses pembelajaran yang unik dan panjang di masing-masing negara di dunia. Sebagai contoh, Amerika Serikat yang menganut konsep negara federal memerlukan lebih dari 130 tahun sejak tahun 1840 agar disparitas pendapatan perkapita antar negara bagiannya mengalami kovergensi mendekati pendapatan nasional perkapitanya.

          Butir-butir pemikiran tentang asumsi atau landasan filosofis desentralisasi pembangunan ini sangat diperlukan dalam memformulasikan rencana dan kebijaksanaan pembangunan daerah secara efektif dan memenuhi kebutuhan masyarakat daerah. Kita tidak menginginkan pemberlakuan UU No 22/1999 dan UU 24/1999 hanya sekedar merupakan retorika politik untuk memenuhi tuntutan reformasi.

C. Strategi Investasi Untuk Menarik Minat Investor

          Dalam UU No.22 Tahun 1999 sangat jelas tergambarkan kewenangan daerah untuk menyelenggarakan fungsi-fungsi manajemen kepemerintahan secara lebih luas seperti tersirat pada Pasal 7. Dalam hal ini kewenangan daerah mencakup seluruh (fungsi) bidang pemerintahan, dengan pengecualian kewenangan dalam bidang politik luar negeri, pertahanan keamanan, peradilan, moneter dan fiskal, agama serta kewenangan dalam bidang lain. Batas-batas kewenangan ini sangat penting untuk dilaksanakan di lapangan khususnya sampai sejauh mana Daerah Otonom dapat melakukan sistem perencanaan pembangunan daerahnya, yang akan menjadi acuan dalam merumuskan strategi pengembangan investasi.

          Memperhatikan asumsi dasar filosofi desentralisasi yang dikemukakan di atas (azas good governance, people orientation dan participatory democracy), maka sudah saatnya sistem perencanaan daerah dilengkapi dengan Master Plan Pengembangan Daerah yang berwawasan strategik. Pola lama yang melihat dan memperlakukan kebijaksanaan pembangunan daerah sebagai bagian integral dari sistem perencanaan ekonomi nasional dengan bias sektoralnya perlu secara berangsur ditinggalkan, dan kemudian digantikan dengan kemandirian Daerah Otonom untuk merencanakan pengembangan daerahnya.

          Master plan pengembangan daerah akan semakin mengambil peran dalam proses manajemen pengelolaan pembangunan Daerah Otonom, dan pada tahap awal perlu dibangun dan dimiliki oleh Daerah Propinsi. Master Plan Pengembangan Daerah ini akan merupakan acuan untuk arah kegiatan pembangunan wilayah dari sekelompok Daerah Kabupaten dan Daerah Kota (azas sinergi hubungan antar daerah). Disatu pihak rencana ini merupakan peralatan sinkronisasi dalam penyusunan pengembangan rencana sektor Departemen pada tingkat propinsi, tetapi dilain pihak merupakan peralatan sinkronisasi skenario perekonomian pada skala makro(azas NKRI).

           Dalam master plan ini secara minimal perlu disusun suatu swot analysis yang dihadapi oleh Daerah Propinsi, berikut identifikasi kendala-kendala yang dihadapi masing-masing Daerah Otonom didalamnya. Atas dasar analisa tersebut selanjutnya dijabarkan visi dan tujuan pembangunan daerah dalam jangka panjang, yang dalam proses perumusannya akan melibatkan seluruh Daerah Kabupaten dan Daerah Kota berikut para wakil rakyat (DPRD ) di propinsi tersebut (azas participatory democracy).

          Atas dasar analisis swot berikut penetapan visi dan misi ini selanjutnya dapat dirumuskan berbagai strategi pengembangan daerah yang meliputi strategi investasi dan promosi, strategi pembangunan infrastruktur dan social overhead capital; strategi penggunaaan, pemanfaatan dan pengembangan lahan; strategi mobilisasi dana dan anggaran; dan strategi perumusan kebijaksanaan daerah. Pada tingkatan Daerah Kabupaten dan Daerah Kota, berbagai jenis rencana tindakan (Action Plan) yang merupakan wujud pelaksanaan strategi dan kebijaksanaan pembangunan yang telah ditetapkan dapat dirumuskan secara detail menurut kebutuhan dan kemampuan masing-masing Daerah Otonom.

          Rencana tindakan yang disarankan disini secara bertahap dipersiapkan oleh Daerah Kota atau Daerah Kabupaten dalam rangka pelaksanaan otonomi daerah. Cakupan rencana tindakan tersebut berupa rencana kota, rencana teknis atau rencana detail dalam melaksanakan kewenangan yang tersirat pada Pasal 11 ayat 2 UU 22 Tahun 1999, meliputi kegiatan merencanakan kegiatan pekerjaan umum, kesehatan, pendidikan dan kebudayaan, pertanian, perhubungan, industri dan perdagangan, penanaman modal, lingkungan hidup, pertanahan, koperasi dan tenaga kerja.

          Selanjutnya waktu merumuskan strategi pengembangan daerah akan sampai pada pertanyaan berikut: Strategi investasi yang bagaimana yang dapat kita jalankan sehingga akan menarik minat investor untuk berinvestasi di daerah?

          Menjawab pertanyaan ini akan sangat tergantung pada kondisi yang dihadapi oleh masing-masing daerah serta kebutuhan pengembangan investasi dan infrastruktur yang akan dijalankan selama suatu periode perencanaan.

          Namun demikian, dengan mengacu pada berbagai pendekatan dan model teoritis dalam pengembangan daerah, strategi pengembangan investasi di daerah dapat dipilih dari beberapa bentuk strategi investasi berikut ini:

• Strategi pengembangan leading/key industry
• Strategi growth center melalui kawasan industri terpadu
• Strategi pengembangan ancillary industry
• Strategi pengembangan kota
• Strategi pengembangan kehidupan lokal(neighborhood)
• Strategi pengembangan fasilitas umum skala besar
• Strategi pengembangan agropolitan dan pertanian terpadu
• Strategi pengembangan perlindungan lingkungan alam

          Pada saat ini masih banyak lagi bentuk-bentuk strategi investasi pengembangan daerah yang sedang direncanakan dan dikembangkan oleh berbagai institusi pemerintahan daerah di Asia dan kawasan negara maju lainnya, khususnya yang dikaitkan dengan bentuk topologi, kondisi, kemajuan teknologi dan ketersediaan sumber-sumber pendanaan di masing-masing daerah. Untuk tujuan pembahasan makalah ini kita mengkonsentrasikan hanya pada beberapa jenis strategi di atas. Baiklah kita uraikan secara singkat bentuk-bentuk strategi investasi yang paling banyak dipakai di dunia.

(1) Strategi Pengembangan Leading/ Key Industry

          Strategi pengembangan industri andalan merupakan strategi pembangunan daerah yang paling favorit untuk dilaksanakan. Industri andalan yang akan dikembangkan biasanya merupakan kegiatan usaha atau industri di daerah yang memiliki keunggulan daya saing dibandingkan dengan kegiatan sejenis di daerah pesaing lainnya.

           Menurut Perroux, sebagai pioneer arsitek konsep “polarized development” dalam pengembangan daerah, leading industry memiliki keterkaitan yang erat dengan sektor kegiatan ekonomi lainnya di daerah; sehingga dapat mendorong pola pembangunan yang terpolarisasi di dalam wilayah suatu daerah. Industri andalan ini biasanya berbentuk industri yang berorientasikan ekspor, seperti LNG untuk Aceh, minyak bumi dan kelapa sawit untuk Riau, pariwisata dan perhotelan untuk Bali, tekstil untuk Jawa Barat dan perbankan/lembaga keuangan untuk DKI Jakarta.

          Industri andalan yang dikembangkan di daerah diharapkan akan mendorong proses pertumbuhan ekonomi daerah, sehingga pada akhirnya akan meningkatkan sumber pendapatan di daerah tersebut baik dalam bentuk pendapatan perusahaan dan rumah tangga maupun pendapatan dari pajak daerah. Salah satu metode untuk menyeleksi industri andalan yang memiliki daya saing adalah dengan “revealed comparative advantage”(RCA). Menurut analisis yang dilakukan oleh Brodjonegoro (1999), Daerah Aceh memiliki dua industri andalan masing-masing industri yang menghasilkan produk minyak bumi dan pupuk, dengan RCA index di atas satu. Sayangnya ada kendala keterbatasan cadangan minyak dan besarnya komponen impor bahan baku pupuk yang jika akan dikembangkan lebih lanjut menjadi terbatas sustainabilitynya. Demikian proses analisis seperti ini dapat dilanjutkan untuk Daerah Propinsi lainnya..

          Keunggulan daya saing industri andalan dapat dipertahankan sepanjang industri tersebut dapat mendorong terbentuknya berbagai penghematan eksternal (external economies), antara lain dengan mengembangkan lebih lanjut industri hilir dan industri-industri penunjang. Agar proses ini dapat terlaksana Pemerintah Daerah dapat memberikan berbagai kemudahan dan sistem insentif investasi yang merangsang agar industri andalan ini dapat berkembang.. Pemberian sistem insentif tersebut perlu dikaitkan dengan kemampuan industri ini melakukan kegiatan R&D dan inovasi agar proses multiplier terhadap perekonomian daerah dapat terus dipelihara dalam jangka panjang..

          Industri kunci yang telah mature perlu segera dicarikan penggantinya, mengingat kemunduran dalam perkembangan penjualannya dapat mempengaruhi kinerja keuangan daerah. Sebaiknya suatu daerah tidak mengandalkan hanya pada satu industri kunci, seperti halnya Sumbar dengan PT Semen Padangnya dan Irian Barat dengan PT Freeport Indonesianya. Tetapi sebaliknya pilihan industri kunci ini jangan terlalu banyak mengingat kemampuan daya serap yang terbatas dari perekonomian lokal dalam mensupply tenaga kerja trampil dan dalam penyediaan sarana/prasarana.

          Kelemahan utama dari strategi pembangunan leading industry ini adalah ancaman terhadap kemungkinan terpolarisasinya pembangunan daerah hanya pada wilayah core yang terbatas. Hal ini sudah terbukti dengan kehadiran PT Caltex di Dumai, PT Freeport Indonesia di wilayah Irian Jaya dan mega proyek lainnya di pelosok daerah Indonesia.

2. Strategy Growth Center

          Strategi growth center pernah populer dikalangan arsitek pembangunan kota pada tahun 1960 dan 1970. Strategi ini antara lain menekankan pentingnya program penyediaan fasilitas kota atau infrastruktur untuk suatu kawasan industri pada lokasi atau tempat strategik (ports, transit site, intersection dekat dengan lokasi growth center).

          Para perintis model strategi pembangunan daerah ini antara lain adalah Hirschman (1958), Lyod Rodwin (1963), dan Friedmann (l966). Doktrin growth center ini kemudian berkembang pesat , sebagaimana dibahas oleh Niles M Hansen (1967,1968) dan DF Darwent (1969). Keterkaitan growth center dan perekonomian daerah pernah banyak terjadi di banyak kawasan sebagaimana dilaporkan oleh Brian Berry (1969) dan Gordon Cameron (1970); walaupun sebenarnya banyak juga kasus-kasus kegagalan seperti terjadi di Malaysia, Amerika Latin, dan bahkan di Indonesia seperti di kawasan industri Makassar, Cirebon dan Semarang.

          Strategi growth center telah banyak berhasil di Indonesia antara lain dengan dibangunnya kawasan Pulau Batam (BIDA, 2000) dan kawasan industri di Pulogadung-Jakarta. Keberhasilan pengembangan Pulau Batam adalah karena lokasinya yang strategis dekat dengan tranfer-points perdagangan antar negara di Singapura, dan memanfaatkan pengembangan ancillary industries yang memiliki keterkaitan dengan leading industry elektronika di negara tetangga. Banyaknya obyek wisata baru yang dikembangkan turut pula mendorong keberhasilan tersebut, disamping tentunya hasil kerja keras dari para pimpinan puncak manajemen pengelola kawasan Batam. Sedangkan untuk kawasan industri Pulogadung pada saat ini sedang menghadapi permasalahan struktural karena meningkatnya “external diseconomies” dan “urbanization diseconomies “dari kota Jakarta, khususnya di sekitar lokasi kawasan tersebut.

          Pada saat ini konsep pengembangan ekonomi daerah melalui pendekatan growth center telah berkembang dengan sangat pesat dan diujicobakan di berbagai tempat strategis di dunia. Kawasan Silicon Valley telah dikembangkan sedemikian rupa dan dihubungkan dengan pemanfaatan aglomerasi dalam industri terkait dalam industri komputer, chips, dan elektronik (Scott, 1990). Hal yang serupa banyak dilakukan di negara maju kawasan industri otomotif di Jepang; North Carolina Research Triangle Park yang memanfaatkan kedekatan terhadap lokasi tiga universitas besar masing masing University of North Carolina at Chapel Hill, North Carolina State University dan Duke University menjadi lokasi favorit untuk riset di bidang kedokteran, obat-obatan dan penyakit kanker; British Science Park di Inggris walaupun manfaatnya masih sedang dikaji ulang (Gower, 1995); proyek high-tech corridor dari PM Mahatir di Kuala Lumpur dan yang paling akhir rencana pengembangan lokasi ex-lapangan terbang Kemayoran sebagai cyber-city merupakan contoh-contoh pengembangan strategi investasi growth center abad ke 21.

3. Strategi Pengembangan Ancillary Industry

          Jika industri yang berorientasikan ekspor atau suatu leading industry dan dapat pula kawasan industri atau pelabuhan/airport menjadi cukup berkembang sehingga dapat menciptakan pasar untuk produk-produk lanjutan , baik ke hulu maupun ke hilir, dan atau kegiatan tersebut telah cukup untuk menghasilkan external localization economies untuk industri-industri yang terkait, maka strategy pengembangan ancillary industry sudah dapat dicoba untuk dilaksanakan (Moriarty ,1980).

         Ancillary industry tertarik untuk datang ke suatu daerah karena penghematan ongkos angkut, seperti halnya dalam kasus dimana baik leading dan ancillary industry menggunakan bahan baku atau produk intermediate yang sama dalam proses produksi mereka. Hal ini banyak kita jumpai pada industri kertas semen, bahan baku cat, karoseri kendaraan, percetakan dan sebagainya. Alasan lainnya adalah karena labor pool, yaitu industri ancillary berlokasi dekat dengan leading industry karena dapat dengan mudah menggunakan tanaga kerja dengan ketrampilan dan pengetahuan yang sama dengan upah yang relatif rendah.

          Selanjutnya kehadiran ancillary industry ini dapat menciptakan external localization economies di wilayah tersebut, antara lain perusahaan-perusahaan yang memberikan jasa pemeliharaan, pelayanan bisnis, jasa profesi dan pengiriman/pengangkutan dan komunikasi. Seluruh kegiatan ini dapat mendorong tumbuh berkembangnya kegiatan ekspor dan perekonomian di daerah, sekaligus menambah kapasitas penerimaan pendapatan daerah.

          Contoh terbaik dalam sukses strategi investasi ini dijumpai dalam pengembangan industri semiconductor di kompleks produksi Silicon-Valley, Los Angeles (Scott, 1987). Beberapa pengamatan atas keberhasilan strategi ini dapat disimpulkan sebagai berikut: (a) produksi semiconductor di areal tersebut telah mendorong menjamurnya kelahiran para pemasok bahan baku maupun para subkontraktor di sekitar kompleks produksi sehingga dapat menciptakan agglomeration economies, (b) kompleks ini juga merupakan daya tarik untuk datangnya industri pengguna peralatan semiconductor, seperti pengusaha manufaktur komputer dan televisi. Kepesatan pengembangan kompleks produksi ini sayangnya tidak diantisipasi oleh Pemerintah Daerah dalam hal penyediaan labor dan perumahan serta cara-cara menanggulangi kerusakan lingkungan hidup, sehingga pada saat ini terjadi ancaman naiknya agglomeration diseconomies.

          Kemajuan pesat aplikasi strategi ini banyak dijumpai di beberapa tempat sekitar lapangan terbang yang menghubungkan akses kota-kota di dunia dengan mudah, cepat dan murah. Kasarda (1999) baru-baru ini mengamati kecenderungan perusahaan-perusahaan klas dunia yang bersaing menurut waktu (time-based competition) banyak memindahkan lokasi usahanya disekitar lokasi tempat lapangan terbang Dulles airport, Dallas-Fort International airport, Memphis International airport, Chicago’s O’Hare airport dan lapangan-lapangan terbang internasional lainnya. Lokasi airport disamping memberikan akses pasar dunia juga pada saat yang sama dapat diperoleh penghematan agglomeration karena kehadiran jasa profesional dalam bidang konsultan, iklan, hukum, pengolahan data, akuntansi dan auditing, dan jasa public relations.

D. Kepastian Hukum dan Kebijakan Insentif

          Salah satu faktor yang terpenting dalam upaya menarik investor ke daerah adalah adanya jaminan kepastian hukum dalam menjalankan usaha. Pengalaman selama masa orde Baru, Pemerintah kurang berhasil dalam memberikan jaminan bahwa peraturan yang telah ditetapkan dalam kegiatan investasi dan usaha akan tetap dipegang walaupun sistem pemerintahan berubah. Jaminan ini sangat diminta oleh para investor maupun calon investor dalam kegiatan investasi yang jangka waktu pengembalian modal yang ditanamnya cukup lama. Hal ini dapat kita jumpai dalam kegiatan investasi di bidang eksplorasi minyak bumi dan hasil tambang, industri berat, perkebunan, kawasan industri, apartemen dan gedung bertingkat, serta kegiatan-kegiatan high-tech industries.

         Cukup menarik untuk diamati kecenderungan lembaga internasional seperti IMF yang baru-baru ini mengkhawatirkan perubahan-perubahan yang akan terjadi dalam iklim berinvestasi, khususnya dengan adanya otonomi dan kegiatan desentralisasi pembangunan. Kekhawatiran itu tentunya tidak beralasan mengingat dengan adanya UU No.22 Tahun 1999 , khususnya pasal-pasal dalam bidang pengawasan (pasal 114) dan bidang peraturan daerah (pasal 70), telah membatasi kemungkinan ruang gerak yang semena-mena yang akan dilakukan oleh manajemen pemerintahan daerah. Dengan adanya sistem perencanaan dan sistem prosedur yang transparan, baku dan disetujui oleh DPRD maka diharapkan calon investor dapat lebih mendapatkan kepastian dalam berusaha.

          Melihat pada kepentingan perusahaan asing di masa datang dalam melakukan kegiatan investasi di daerah, Pemerintah Pusat dan DPR-Pusat harus segera mengeluarkan ketentuan perundang-undangan tentang penanaman modal, pertanahan dan pemanfaatan lahan melalui zoning, sistem perencanaan dan perizinan yang keseluruhannya dengan ketentuan-ketentuan dalam UU No 22 Tahun 1999 dan UU No 25 tahun 1999 dalam rangka otonomi daerah. Produk-produk hukum tersebut hendaknya juga memberikan kepastian pada para investor bahwa modal yang ditanamkannnya dalam bentuk investasi langsung tidak akan dinasionalisasikan oleh Pemerintahan Daerah, termasuk bahwa mereka masih bebas sewaktu-waktu untuk melakukan tindakan “exit dari industri” dan mentransfer laba usaha ke luar negeri.

          Alangkah baiknya jika undang-undang tersebut memberikan juga hak kepada para investor asing untuk mengajukan keberatan-keberatan kepada Pemerintah Pusat atas produk hukum di daerah yang merugikan. Akhirnya, segala Peraturan Daerah yang akan dikeluarkan tidak boleh bertolak belakang dengan produk hukum yang telah ditetapkan kepada mereka sebelum dikeluarkannya kedua Undang-undang tentang otonomi dan desentralisasi.

          Proses desentralisasi pembangunan akan membawa konsekuensi pada kemungkinan masing-masing daerah untuk berlomba-lomba memberikan sistem perangsang maupun insentif investasi yang terbaik. Hal ini masih dapat ditolerir mengingat kondisi dan lingkungan berusaha yang berbeda-beda untuk setiap daerahnya. Satu hal yang perlu diperhatikan adalah implikasi kebijaksanaan insentif investasi di daerah pada skala nasional secara “zero sum”, seperti halnya pemberian tax holiday oleh masing-masing daerah. Untuk mengatasinya, ketentuan-ketentuan kebijakan insentif investasi yang dapat merugikan kepentingan perekonomian secara nasional tidak diberikan kewenangannya kepada daerah.

          Akhir kata, sistem pemberian insentif investasi di daerah hendaknya dikaitkan dengan visi dan tujuan yang tercantum dalam master plan perekonomian daerah; mempertimbangkan berbagai motive yang mendorong perusahaan asing untuk berusaha dan dampak kebijaksanaan bagi para pelaku bisnis dan calon investor di sektor ekonomi lainnya..
E. Bahan Bacaan

1 Adi Suryadi Culla. 2000. “Otonomi Daerah Dalam Tinjauan Politik”.Usahawan,No.4, April.
2 Bambang P.S. Brodjonegoro. 1999. “ The Impact of Current Asian Economic Crisis to Regional Development Pattern in Indonesia”. Makalah Seminar LPEM-USAID.
3 Batam Industrial Development Authority (BIDA). 2000. Batam: Industrial Region and Tourist Resort-Investment Guidelines..
4 Bhenyamin Hoessein. 2000. “Otonomi Daerah Dalam Negara Kesatuan Sebagai Tanggap Terhadap Aspirasi Kemajemukan Masyarakat dan Tatangan Globalisasi” Usahawan, No 04, April
5 Berry, BJL. 1969. Growth Centers and Their Potentials in Great Upper Lakes Region. Washington D.C.: Upper Great Lakes Commission.
6 Boudeville,Jr. 1961. Les espaces economiques. Paris: Presses Universitares.
7 Cameron, G. l970. “Growth Areas, growth centers, and regional conversion” Scottish Journal of Political Economy 17,19-38.
8 Darwent,DF. 1969. “Growth poles and growth centers in regional planning” dalam Friedmann dan Alonso,W., 1975. Regional Policies : Readings in Theory and Applications. Cambridge, Mass.: The MIT Press.
9 Friedmann, J. 1966. Regional Development Policy : A Case Study of Venezeula. Cambridge, Mass.: The MIT Press.
10 Hadi Setia Tunggal SH. (Ed.). 1999. Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999 Tentang Pemerintah Daerah. Jakarta:Harvarindo.
11 _____________________.1999. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 1999 Tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Daerah. Jakarta: Harvarindo.
12 Hansen,N.M. 1970. Growth Centers in Regional Economic Development. New York: The Free Press.
13 Hirschman. A.O. 1958. The Strategy of Economic Development. New Haven: Yale University Press.
14 Hoover, Edgar M. 1975. An Introduction to Regional Economics. New York: Alfred A. Knopf.
15 Kasarda, John D. 1999. “Time-Based Competition & Industrial Location in the Fast Century”. Real Estate Issues, Winter 1998/1999.
16 Moriarty, Barry M. 1980. Industrial Location and Community Development. Chapel Hill, UNC: The University of North Carolina Press.
17 Perroux, F. 1964. L’economie du XXe Siele. Paris:Presses Universitaires.
18 Rodwin, L. 1963. “ Choosing regions for development” dalam Friedman dan Alonso. (eds) 1975..
19 Rostow W.W. 1971. The Stages Of Economic Growth. New York:Cambridge University Press.
20 Scott,AJ. 1987. “The US semiconductor industry: A locational analysis”. Environment Planning A, Vol.19, pp. 875-912.
21 ____________1990. “ The technopoles of Southern California” Environment Planning A, Vol. 22, pp. 1575-1605.
22 Robert A. Simanjuntak. 2000. “Implikasi Fiskal Pelaksanaan Otonomi Daerah” . Usahawan, No.4, April.
23 Vivi Yulaswati. 1999. “Mencari Paradigma Baru Desentralisasi dan Otonomi Daerah”. Simpul, Vol.9. Oktober. Majalah intern Otto-Bappenas.

Jakarta 12 April 2000.(copyright@aditiawanchandra)

  1. syamsudin alfatah
    Maret 14, 2007 pukul 7:35 am

    we’r the youth. have a skill in community development. graduation from ilmu sosiatri of UGM. can we be your partners?

  2. Maret 14, 2007 pukul 10:19 pm

    Lets see pak syamsudin in the near future. thanks for your offering.

  3. Maulana Abdillah
    Maret 16, 2007 pukul 8:31 pm

    Pak Adit,
    Saya tertarik untuk belajar lebih banyak mengenai strategi untuk meningkatkan pertumbuhan dan daya saing daerah. Mohon informasi dari Pak Adit mengenai buku atau website yang bisa saya jadikan refrensi.

    Terima kasih
    Maulana Abdillah

  4. Maret 17, 2007 pukul 4:00 pm

    Wah pak Maulana… rujukan yang bagus tentang ini khusus untuk Indonesia belum saya dapatkan. Karena bidang regional economic development menggunakan approach multi-displin knowledge… bisa anda cari di perpustakaan selain yang ada di fakultas ekonomi.
    Saudara bisa juga cari bukunya Kotler, Marketing the Nations. Atau bisa dicari buku karangan Robert J Stimson, Roger Stough dan Brian Roberts (2006)Regional Economic Development: Analysis and Planning Strategy, keluaran Springer.

  5. opam
    Juli 5, 2007 pukul 12:22 pm

    Strategi pembangunan merupakan hal yang sangat penting dalam upaya menarik investor. pengambil kebijakan memang sudah sepatutnya menganalisi dengan lebih seksama dan menjadikan hasil analisinya sebagai salah satu bahan acuan untuk mengambil kebijakan dalam upaya menarik perhatian investor berinvestasi di daerahnya. Saya ingin menanyakan sejauh mana strategi komunikasi mengambil peran dalam menarik perhatian investor?
    apakah dalam menarik perhatian investor pemerintah daerah juga perlu memperhatikan bagaimana komunikasi yang digunakan dalam rangka menjaga hubungan baik dengan khalayak ataupun pihak luar?Thx dah dimuat,.,.,.

  6. Abu Muslih
    September 24, 2007 pukul 12:48 pm

    Saya sedang melakukan kajian Kebijakan Insentif untuk menumbuhkan investasi industri elektronika. Dengan siapa saya bisa melakukan kerjasama khususnya untuk analisa yang menggunakan Model-Model perhitungan tertentu. Tr kasih ats perhatiannya.

    Mustain

  7. yudhi
    Januari 11, 2008 pukul 9:07 am

    saya sangat tertarik dengan tulisan anda tentang investasi.
    saya mahasiswa UGM yang sedang menulis tugas akhir tentang evaluasi kebijakan investasi di Kab. saya (Wonosobo). kemudian saya berhenti pada alternatif kebijakan pengembangan investasi.
    • Strategi pengembangan leading/key industry
    • Strategi growth center melalui kawasan industri terpadu
    • Strategi pengembangan ancillary industry
    • Strategi pengembangan kota
    • Strategi pengembangan kehidupan lokal(neighborhood)
    • Strategi pengembangan fasilitas umum skala besar
    • Strategi pengembangan agropolitan dan pertanian terpadu
    • Strategi pengembangan perlindungan lingkungan alam
    dari strategi diatas saya kesulitan dalam menemukan referensinya.
    untuk itu saya mohon diberi arahan/sumber referensi apa saja yang perlu saya baca dan pelajari.
    mohon kirim jawaban anda di email saya(yudhiimam@yahoo.co.id)

    Terimakasih

  8. zulkarnain
    April 22, 2008 pukul 11:28 am

    penjelasan untuk strategi investasi selain ‘leading industry’, ‘growth cetre’ dan ‘ancillary’ di mana dapat saya baca ? saya mahasiswa yang sedang menyusun tugas akhir tentang pengembangan wilayah ditinjau dari sisi investasi .. terima kasih. wasallamu’alaikum wr. wb.

  9. Oktober 27, 2008 pukul 12:30 pm

    Wah saya telat mengomentari artikel ini, tetapi saya rasa penggunaan SWOT untuk suatu daerah atau negara lebih baik digantikan oleh analisis Porter’s Diamond atau Double Diamond untuk mengkaji kelayakan suatu negara dan kompetitivitas dari suatu negara atau daerah terhadap investasi. Artikel ini sangat menraik.

  10. Kenji xi xi
    Desember 6, 2009 pukul 3:28 pm

    Kereeen. . . .thanks pak. . .tugas sy smakin mudah dgn adanya makalah ini

  11. Februari 11, 2010 pukul 9:02 am

    Mohon informasi, ingin bergabung dan mohon bantuannya pak. Saya sedang mempersiapakan makalah pimpinan untuk ekspos dengan DPRD dgn tema ‘kebijakan pemerintah daerah saya ttg penanaman modal dan promosi yang menyangkut pembangunan ekonomi prorakyat berbasis pertanian dan pedesaaan’..saya sudah membuat acuan dari ketentuan pendukung termasuk dari inpres no.6 tahun 2007 dan PP no.45 tahun 2008 dan ketentuan lainnya..tetapi saya belum menemukan ‘benang merahnya’ antara PMA/PMDN dengan petani kecil di desa..kemitraan, pelibatan, pemberdayaan, CSR atau lainnya ..saya butuh segera pak terima kasih..semoga kita sukses membangun negeri ini..salam

  12. lola
    April 25, 2010 pukul 10:09 am

    keren bgt tulisannya tapi sygnya saya kurang mengerti haha

  13. firdaus romario
    Maret 5, 2012 pukul 9:17 pm

    pak maaf mau tanya, itu yang bapak tulis tentang “Strategi Investasi Untuk Menarik Minat Investor” apakah ada referensi bukunya pak?? saya sangat membutuhkan sekali buku itu jika ada, mohon balasannya pak. terimakasih :)

  14. Juli 3, 2012 pukul 11:51 pm

    I’m curious to find out what blog platform you are utilizing? I’m experiencing some small security problems with my latest site and I would like to find something more safe. Do you have any recommendations?

  15. Mei 6, 2013 pukul 7:11 am

    Let’s think of words that sound dirty but really aren’t.
    A bowler who can consistently pick up his spares can
    easily hold a 180 average without getting any strikes.
    It fizzles as the lights go out, and she says it’s been great talking to you.

  16. Mei 8, 2013 pukul 12:58 am

    Let’s have a look at few of the things which will help you. Mega pixels are how manufacturers measure the pixel count of an image created by a camera. The Difference Between Digital and Optical Zooms Many digital cameras feature both digital and optical zoom.

  17. Mei 11, 2013 pukul 10:41 am

    No longer does a music lover need to bother about traveling out of range when a fantastic song comes on over the vehicle radio.
    And once you have your own project that you want to promote,
    you must have considered the radio as one of the best alternatives to introduce
    your music to the crowds. But mostly BBC Radios 4 and 5
    because, being speech orientated, they’re more like what I do, so I can learn lots from them.

  18. Mei 15, 2013 pukul 2:16 pm

    In most cases they are, but when it comes to updates,
    patches, etc to the mmorpgs. A bowler who can consistently pick up his spares can easily hold a 180 average
    without getting any strikes. People are now looking to be
    able to connect to things like their vehicles through their smart phones, and
    now Buick has announced the release of their new e – Assist Fuel Effeciency smartphone games.

  19. Mei 16, 2013 pukul 4:28 am

    (Game scheduled for December 15th with Utah State playing Toledo).
    The player who spins the coin is referred to as the spinner.
    The tables used for this unique drinking game can in fact be purchased commercially.

  20. Mei 18, 2013 pukul 9:52 pm

    Also make sure everything is plugged in correctly, it is pretty easy to mix up an audio cord with a video cord without resizing it, this can easily cause a black screen with
    your PS3. When views start to drop off after a few days you can then change the tags to something more specific and hope
    you’ve generated enough initial traffic to keep the momentum up.
    I’d like to spend more time with him but there doesn’t seem to be anything he likes to do.

  21. Mei 27, 2013 pukul 1:22 pm

    That’s like Houston Texas being without a Country station. This means that everyone in the whole wide world can access this new kind of radio and you are assured that the programs as well as the list of radio stations you are listening to are all automatically updated. Perfect for long trips and for up to date information on road conditions ahead.

  22. Mei 30, 2013 pukul 8:40 am

    No pro or hobbyist in the woodworking apprenticeship profession, however.
    If you’ve got a hankering to BBM woodworking apprenticeship and only 7-inches of keyboard will satisfy. Not to be outdone, Rob Cosmana phenomenal hand tool woodworker has met the challenge of a difficult project – and, more poignantly, who want to design. Even So, you can begin to construct the fence or, at least when I looked in my mailbox I had mail! Operating any piece of lumber that is smooth and has consistent color and grain. Whatever the child’s age, you may want.

  23. Mei 30, 2013 pukul 11:23 am

    We’ve already seen the words” HTC” and” bad” changes. For feeling sick and vomiting, calcium d-glucarate may help relieve your symptoms but it doesn’t deviate in any
    wild ways which should make you take pause.

    I followed the Candida diet, and Feeling Sick And Vomiting is less well defined.

    She sat with me for an hour.

  24. Mei 30, 2013 pukul 1:46 pm

    You need to maintain a level of uric acid or the kidneys can’t get rid of your primary biliary cirrhosis of the liver attack. When the uric acid to be releases from the dissolving fatty deposits. Fortunately, your body could undergo an increased output of uric acid or have difficulty removing it.

  25. Juni 13, 2013 pukul 9:21 pm

    For more information about caring for feet, see nonyx nail fungus Treatment
    Options. I know it makes logical sense, but in all the muscles of your
    arch to flatten.

  26. Juni 17, 2013 pukul 1:10 am

    Audiences will always be happy if they get a swift and clear response.
    And price aside, this type of campaign lets companies share
    their brand on a large scale, whether what they sell is affordable or not.
    If one wants his or her start-up or small business to grow, using internet
    social networking is a key.

  27. Juni 20, 2013 pukul 2:39 pm

    It is important to also implement proper nutrition that is also outlined in the program.
    As you improve, you can practice standing on one leg several times during the day since the more you practice, the better your stability will become.
    Do you want to do agility as a just for fun activity or are you setting your sights on making it to the nationals and becoming an agility instructor.

  28. Juli 2, 2013 pukul 6:41 pm

    Its like you read my thoughts! You seem to understand a lot
    about this, like you wrote the e book in it or something.
    I think that you just could do with a few percent to power the message house a bit, however other than
    that, that is great blog. A great read. I will certainly be back.

  29. Juli 27, 2013 pukul 12:02 am

    Don’t forget to never had a too busy schedule the 1st week, taking into consideration the fact that you may well be very tired and requires extra rest due to symptoms occurring.

  30. Juli 27, 2013 pukul 12:56 am

    Hint Junkie has 22 easy to help you make quality recipes for Watermelon.

  31. Februari 6, 2014 pukul 8:28 am

    Thanks a lot for sharing this with all of us you actually realize what you are speaking approximately!
    Bookmarked. Kindly additionally talk over with my website =).

    We may have a hyperlink trade arrangement between
    us

  32. Maret 12, 2014 pukul 1:32 am

    With havin so much content do you ever run into any problems of plagorism or copyright
    violation? My site has a lot of unique content I’ve either written
    myself or outsourced but it looks like a lot of it is
    popping it up all over the internet without my permission.
    Do you know any techniques to help stop content from
    being stolen? I’d definitely appreciate it.

  33. Mei 14, 2014 pukul 6:30 pm

    Aw, this was an incredibly nice post. Taking the time and actual effort
    to generate a great article… but what can I say… I put things off a lot and never seem to get nearly anything done.

  34. Juni 14, 2014 pukul 10:43 pm

    Good response in return of this question with real arguments and explaining the whole thing regarding that.

  35. Juni 22, 2014 pukul 3:19 pm

    If you wish for to increase your knowledge just keep visiting this website and be updated with the newest news posted here.

  36. Juli 12, 2014 pukul 5:07 pm

    Then, a specially trained and licensed remediation expert
    will remove the mold infected portions of your home, or contents, and take them to a hazardous waste dump for disposal.
    You will need to mix a cup of it in a gallon of water and then scrub the affected
    area two or three times until all the traces of
    mold have been removed. Chlorine is a powerful whitener and disinfectant, but can cause
    negative health effects in people, plants, and animals.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 29 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: